Thursday, March 6, 2014

semalam itu sejarah,dan esok itu harapan

Pada tarikh ini 6 mac 1982 kala bunga  butercup malu-malu menyapa sang mentari saya melahirkan anak sulong  saya. Jauh di negara orang. Hanya bertemankan suami yang setia di sisi sehingga si puteri menangis nyaring di dinihari. 



Tugas baru pun bermula. Maklumlah tiada pengalaman dan jauh pula dari ibubapa  serta orang tua-tua yang mampu menitip sepatah dua nasihat untuk ibubapa muda seperti kami. Rujukan saya hanyalah buku-buku dan majalah-majalah keibubapaan yang banyak di sana. Juga panduan dari senior yang sedang mengambil Phd . Ketika itu  rutin suami menjadi semakin  padat. Bila sudah sampai ke fasa akhir pengajian  pasti ada kuliah yang perlu dihadiri, projek tahun akhir yang perlu diselesaikan sebagai pra syarat untuk layak dianugerah sekeping  ijazah . Namun dia tetap mampu meluangkan masa untuk pulang memasak dan menjenguk saya dan bayi yang didalam hari.

Ketika bayi kami berusia 4 bulan kami kembali ke tanahair. Suami terus  melapor diri untuk kursus perguruan lepasan ijazah.
Setahun kami tinggal  di Taman Abidin, Perak Road,Penang. Rumah flat dua bilik dengan kadar sewa 220rm.  Ketika itu suami sudah  mampu memiliki sebuah motorsikal terpakai untuk berulang-alik ke maktab. Kami banyak bergerak menggunakan bas.Hampir setahun kami juga berulang-alik ke kampong dengan bas Mara atau UTC dari Butterworth.

 Kami tidak mampu melupakan jasa baik seorang bapa saudara suami yang meminjamkan keretanya untuk memudahkan kami bergerak. Ketika ini baru  kami berpeluang membawa anak mandi-mandi di Tanjung Bunga dan Batu Feringgi. Dengan kadar  elaun  650rm  kami berjaya menempuh hidup selama setahun di sana.Sehingga kini Penang tetap  dekat di hati.Di sinilah kami mula membina keluarga dan merasai pahit manisnya hidup berkeluarga.


tempat jatuh lagi dikenang

Ketika  anak ini genap  usia setahun saya kembali hamil. Ketika itu berbagai perasaan yang menghantui. Keperitan   sakit bersalin masih segar dalam ingatan. Ada kalanya  rasa sukarnya membuka mata di pagi hari bila semalamam si puteri tidak tidur kerana demam .Anak semakin lasak dan sudah pandai menunjukkan berbagai perangai Dia juga semakin menuntut perhatian  Suami pula makin sibuk kerana sudah hampir menamatkan kursus. Jika bolehlah..ingin sangat saya menangguh kehamilan ini.Tetapi siapalah  kita untuk menolak takdir dan rezeki yang telah ditulis.

Kami akhirnya berpindah ke Kuantan bila suami ditugaskan ke sana. Di sana juga saya melahirkan anak ke dua juga seorang puteri. Rumah lebih selesa dari yang pertama tetapi saya bukan jenis yang suka merungut. Sabar dan reda serta berpuas hati dengan apa yang mampu suami sediakan.  Rumah kami lapang dan kosong kecuali beberapa  perabut yang asas .  Saya suka kerana anak-anak dapat bergerak bebas dan jika mereka berperangai baik pasti akan diberi ganjaran.Bermandi-manda di pantai Batu Hitam dekat Beserah. atau pusing-pusing ke stesen satelit bumi ditepi rumah kami.Mungkin kerana terlalu kerap dibawa ke pantai maka sehingga kini anak -anak saya bagaikan  ikan pulang ke lubuk bila terjumpa pantai atau airterjun.

setiap tahun kami pasti akan ke Penang untuk bercuti.Dis 2003

Saya terus membaca untuk mencari ilmu membesarkan anak-anak. Bukan mudah dikala rujukan buku pendidikan anak-anak dalam Islam masih amat kurang di pasaran. Jika pulang menziarahi mak dan bapa di Kuala Lumpur kami pasti ke kedai buku mencari bahan bacaan untuk diri dan anak-anak.

Rupanya pendedahan awal terhadap bahan cetak menjadikan anak-anak saya menjadi begitu taksub pada buku. Ketika mengubahsuai rumah baru-baru ini saya bagaikan tersedar rupanya harta yang saya kumpul berpuloh tahun hanyalah buku dan buku. Jika dijual kepada van akhbar terpakai ia hanya mampu meraih 25sen sekilo tetapi  saya bersyukur ilmu yang saya dapat dari pembacaan mampu mencorakkan hidup saya dan keluarga hari ini. Ia lebih mahal melangkaui  nilai kebendaan yang mampu dijana.


menyantuni wan dan mak tok sebelum pulang ke UKM

Anak sulong saya berada di tahun enam bila Allah menjemput kami menjadi tetamuNya. Dia saya pesankan menjaga adik-adik seramai lima orang. Yang paling kecil ketika itu baru berusia 6 bulan. Jika mahu ditangguhkan belum tentu ada hayat umur dan peluang. Dengan penuh reda saya belajar melepaskan susu.Dan dengan izinNya kami dapat menyempurnakan rukun Islam kelima tanpa sebarang masalah besar. 

Tahun demi tahun anak saya ini melangkah.Dari sekolah menengah hingga ke matrikulasi.Bukan mudah membiayai pembelanjaran mereka dengan satu pendapatan. Namun semua itu kami lalui dengan penuh yakin bahawa setiap anak telah Allah tentukan rezeki mereka. Dan berbagai peristiwa besar yang dilalui dalam proses menempah kejayaan.Adakala anak saya menangis kerana beratnya ujian yang dilalui.Sebagai ibubapa kami menasihati dan selebihnya bermunajat meminta bantuan Allah. 
  
Bila dikenangkan kembali  macam tak percaya kami mampu lalui semua itu. Bermacam kisah pahit manis membina keluarga. Dan perjalanan yang panjang itu terus mendewasa dan mematangkan kami berdua .Hari demi hari dengan bantuan doa ibuabapa/mertua dan dengan  izin Allah jua. 
saat pilu melepaskan anak untuk memulakan hidup baru

Sebagai anak sulong tentulah anak saya ini  berada pada satu posisi yang agak sukar. Dia menjadi tulang belakang saya untuk menengokkan adik-adik.Memasak makan sekadar yang mampu dan membantu melihat kerja sekolah bila saya ada usrah atau ke luar daerah kerana mesyuarat atau kursus.
Dia juga menjadi garis pengukur untuk adik-adik menurut dari belakang. Dalam segala kepayahan satu demi satu kejayaan mampu dilakarkan. Kami sebagai ibubapa tidak memaksa mereka dalam membuat sesuatu keputusan.Tetapi kami mengikut dari jauh  dan memberi panduan dan pandangan langkah mana paling baik  untuk diambil. Namun menyerahkan sepenuh untuk mereka membuat keputusan akhir. 
cucu sulong penyejuk hati kami
Bertugasnya di hospital sudah pasti terbuka luas peluang untuk membuat banyak kebaikan. Kempen penyusuan ibu amat dekat di hatinya. Saya gembira melihat dia menyampai ceramah berkongsi ilmu dengan masyarakat.Setiap kita berusahalah menjadi seekor burung kecil yang cuba memadam api yang mahu membakar Nabi Ibrahim.Jika setiap kita berusaha melakukan kebaikan nescaya Islam tidaklah senazak ini. Hidayah itu milik Allah dan kita hanya dituntut terus melakukan kebaikan demi kebaikan .Usah pandang remeh amalan baik yang kecil-kecil .Begitu juga tentang dosa. Dosa -dosa kecil itu diibaratkan bagai ranting kayu kecil yang ditimbunkan. Dan mampu menjadi rumpun api yang marak menyala jika tidak segera dipadamkan. 
bukan mudah menjadi anak sulong..but you made it!
 Bila melihat coretan adik-adiknya  di Fb dan blog saya percaya mereka ada satu hubungan yang indah dan manis dengan kakak sulong ini. Kini bila masing-masing sudah dewasa,sudah mempunyai keluarga sendiri kakak sulong ini juga menjadi tempat merujuk jika mereka inginkan sesuatu pendapat.
Tiada apa yang saya dan suami dambakan  pada saat ini. Satu keluarga yang harmoni.Kekal berkasihsayang dan terus menyiap diri dan keluarga menjadi insan yang diredai Allah . Ringan tangan untuk berkongsi apa jua nikmat yang Allah titipkan serta berkongsi ilmu serta kemahiran demi untuk memartabatkan Islam. 
hai orang beriman!jauhilah dirimu dan keluargamu dari  api neraka 
Keluarga saya bukanlah yang terbaik dan terhebat.Jika menoleh keliling saya akan melihat banyak lagi yang tak mampu saya dan suami lakukan tetapi kami yakin sebagai orang beriman kita tidak akan berhenti di sini. Perjalanan masih panjang sudah pasti kita ingin hari ini lebih baik dari semalam dan selagi mana kita sentiasa menghisab diri insyaallah kita tidak kan lari dan tersasar dari landasan yang telah Islam gariskan.  

saat manis menerima ahli keluarga baru Ogos 2013
To kakak with lot's of love on this special day.

A daughter

A daughter is a daughter
With all past present and future
A daughter has all virtues-
Pretty amiable and intelligent
Adorned with all good traits
A daughter lacks nothing
As she has with her unfailing love
Devoid of merits, free from pride
Unconcerned and free from doubts
A daughter is a daughter
With the qualities of father and mother
Daughter is the best process-server. 

Thursday, January 3, 2013

Tinta Hujung Tahun

Kata orang bila kita banyak menerima jemputan kahwin dari kawan, rakan atau jiran itu tanda kita memang dah masuk golongan veteran. Ya! Memang betul cuti hujung tahun 2012  adalah tempoh masa  yang sungguh sibuk.Terutama di hujung minggu, ada beberapa jemputan yang perlu ditunaikan.Jauh dan dekat. Jika diizin Allah memang kita patut   hadir.  Jika sudah menghadiri beberapa kenduri sudah pasti perut tidak mampu lagi menerima nasi..Tambahan pulak kalau lauknya tidak banyak berbeda dari kenduri terawal. Kalau ada menu sampingan seperti laksa, bihun sup, cendul atau bubur tentu itulah yang dipilih. Jika tak ada pun tidak menjadi masalah. Kita masih boleh hadir berbual mesra sambil meneguk minuman membasah tekak. . Berkunjung untuk meraikan   tuan rumah yang susah payah menjemput dan sudah pasti berharap kehadiran kita sambil mendoakan kebahagiaan dan keberkatan pasangan yang dirai.

dua hati satu rasa
Risiko mengada majlis kahwin pada musim cuti sekolah atau cuti umum yang bersambung hujung minggu  ialah jemputan yang bertindih. Hati kita akan berdub dab dub dab..menanti tetamu tiba. Risau lauk tak cukup, risau hujan turun dan berbagai perasaan yang sukar diungkapkan. Wajah kita tersenyum mesra sedangkan dalam dada Allah sahaja yang tahu. Kata orang berbulan sebelum majlis kita sudah tak lena malam.Berbagai perkara perlu diuruskan sebelum hari berlangsung.Mujur sekarang ini sudah ada berbagai forum,blog,majalah dsbbnya yang membantu kita merancang dan memastikan majlis berjalan lancar. Zaman kita mengharap jiran tetangga atau ipar duai atau saudara mara datang membantu  sudah kian berlalu.  Jika  dulu tuan rumah hanya menyiap hidangan menanti jiran dan saudara mara datang membantu.Sekarang tuan rumah yang perlu terkejar ke sana ke sini mengurus dan membeli apa yang perlu. Kalau tak cukup sihat dan tak cukup nafas memang semput jadinya.Jadi bagi yang bakal jadi mak ayah pengantin belajar-belajar mencari makjun atau vitamin bagi menguat imune sistem agar kekal cergas,sihat sampai hari langsungnya.


lepaskanlah anak-anak dengan hati yang lapang dan kekal bertawakkal kepada Nya

Bakal pengantin pula adakala hanya mampu mencadang  dan merancang itu dan ini.Tenaga memang tak mampu dihulur kerana kekangan kerja dan cuti. Untuk mudah urusan pembelian boleh dibuat secara talian.Jadi rata-rata ramai orang sudah tidak berminat berkenduri di rumah  Menyiap dan mengemas rumah agar selesa dan sedap mata yang memandang bukan calang-calang kerja melainkan ramai kaki dan tangan yang membantu.

Susah dan payah macamna pun kenduri tetap perlu dilakukan.Inilah khidmat terakhir ibubapa sebelum melepas anak gadis atau anak bujang menjalani fasa kehidupan yang baru. Orang dulu-dulu suka menyebut"anak saya yang dah lepas empat orang ada lagi tiga tak lepas lagi".Apa yang dimaksudkan dengan lepas tu? Itu bermaksud bila anak-anak dah dikahwinkan bermakna ibubapa sudah melepaskan tanggungjawab mereka.Dan pasangan itu akan memulakan hidup baru bersama. Kegunung sama di daki dan ke lurah sama dituruni. Ibubapa hanya memantau dari jauh, campurtangan hanya boleh dilakukan jika diminta.Biarlah mereka mengatur kehidupan mereka. Jika kita mengaku sudah melepaskan mereka. Lepaskan dengan hati yang reda dan bertawakkal kepada Allah.Inilah masa untuk kita memikir untung nasib diri kita pulak.
kami  berkongsi hidup selama 32 tahun dan sudah melepaskan 4 orang anak...lagi 3 lagi noo
Bila seseorang anak sudah menanam azam untuk mendirikan rumahtangga sudah pasti dia telah berfikir semasak-masaknya. Berkahwin usia muda atau berkahwin lewat bukan persoalan. Jika mereka sudah mempersiapkan diri, mental dan material untuk berkahwin maka kita sebagai ibubapa hanya perlu menyediakan belanja untuk melangsungkan perkahwinan mereka. Bajet untuk kenduri ikut kemampuan kita. Kita boleh jemput seramai mana yang kita inginkan tetapi alangkah  baiknya jika kita memilih untuk  bersederhana. Ketika saudara-saudara kita di seluruh dunia sedang menderita kerana peperangan, bencana alam dan kita dirayu memberi sumbangan tentulah tidak patut kita berpura-pura tidak mendengar atau mengetahui tentang tabung itu dan ini yang dilancarkan.



 Sabda Nabi saw bukanlah dari kalangan aku mereka yang tidak peduli akan kesengsaraan saudaranya..Dan ketika kita mampu berbelanja kita mengekang nafsu kita itulah namanya zuhud dan tika kita kesempitan wang ketika itulah Allah memberi pahala yang banyak jika kita memberi derma atau sadaqah. Timun di tangan kita, pisau pun ditangan kita.Pandai-pandailah kita memilih. Jangalah niat baik kita menjamu orang tetapi berlaku pula pembaziran sehingga Allah mencela dan menyamakan kita sebagai saudara syaitan.
Berpesan-pesanlah  dengan kebenaran dan kesabaran   untuk diri sendiri dan mereka yang boleh disentuh hatinya. Apalah perkataan yang lebih baik? Sudah pasti perkataan yang mampu mengubah pemikiran, diri dan budaya manusia.Dari buruk kepada yang lebih baik lagi dan lagi baik.










Monday, October 22, 2012

Sayang Sampai Mati



Cucu perempuan pertama yang membuat semua ahli keluarga teruja
Inilah ahli keluarga yang paling baru.Syukur alhamdulillah tahun ini kami menyambut dua menantu dan seorang cucu. Memang sibuklah bila bergelar nenek ni. Sampaikan nak duduk membuka lappy pun tak sempat. Syukur ada HTC yang dihadiahkan semepena  hari ulang tahun lalu dapatlah saya berhubung dengan anak-anak yang jauh melalui Kakao talk.Bila di rumah sendiri begitu cepat masa bergerak. Sedar tak sedar sudah hampir hujung tahun. Empat anak sudah melangkah ke alam pekerjaan dan tinggal tiga orang lagi yang sedang bergelut menyampai cita-cita masing-masing. Beberapa hari sahaja lagi anak bongsu saya akan berdepan dengan SPM. Setiap ibubapa tentu ingin anak-anak berjaya.Dunia dan akhirat. Tiada makna berjaya di dunia jika kita muflis di akhirat.
mestilah penyokong the  red warrior 
 Saya seronok benar ketika menziarahi cucu sulong kami baru -baru ini.  Dia  belajar di  Pasti Anak Soleh,Kubang Kerian. Bila setiap hari dilatih tentu minda yang masih bersih itu senang mengingat dan menangkap. Ketika berbual ibunya tersilap menyebut perkataan aku. Tahu apa reaksinya?
 "Ibu..kenapa  ibu cakap aku..??? Mazmumah tuu".Haaa...saya dan suami nak ketawa pun ada tersentak pun ada. Subhanallah...kalaulah sampai besar dia terus peka dengan apa yang mahmudah dan apa yang mazmumah alangkah cantiknya. Alangkah eluknya pekertinya. 

abang long belajar melayan diri tika mama sibuk dengan adik Safiyyah
Ya.Mendidik anak biarlah dari rebung. Ada ibubapa yang pernah merungut kepada saya satu ketika dahulu. "Cikgu..anak saya sejak masuk tadika ni bukan main lagi perangainya.Dulu tak macam nih"
 Apa yang  patut saya jawab. Tak baik ke tadika saya sampai anak murid jadi begini dan ibubapa merungut. Setelah berfikir saya menjawab."Minta maaf puan kalau anak-anak berubah perangai.Di sini mereka belajar bergaul dan menerima macam-macam budaya. Ada yang baik dan ada yang buruk tapi insyaallah saya ada cikgu-cikgu yang memerhati dan menegur. Lama-lama  mereka dapatlah membeza yang baik dan yang buruk. Kalau kita kurung mereka di rumah tentu takkan selama-lamanya. Satu hari mereka perlu ke sekolah.Di sana nanti lagi ramai kawan lagi luas pergaulan dan waktu tu tak mampu dah cikgu sekolah rendah menegur dan mendidik mereka ".Mujurlah si ibu bersetuju dengan pendapat saya Dan dia terus setia menghantar anak-anaknya seorang demi seorang.
Pada usia 2 bulan. Nuraisyah Safiyyah 
Mendidik anak bukan tugas yang mudah. Ada kala kita perlu berlembut dan ada tika perlu pula berkeras dan bertegas. Perkatan sayang tu perlu dilihat di celah-celah baris. Between the line. Yang tersurat dan yang tersirat. Kita sayang anak dan kita lakukan semua  kerja untuknya. Sayang ke tu? Atau kita benci anakkah jika kita menyuruh dia melakukan semua kerja??  Betapa sayang dan kasihnya kita pada si anak kita perlu sematkan di hati satu hari nanti kita akan pergi meninggalkan mereka. Jika kita tidak mampu mengajar kemahiran untuk hidup ketika mereka kecil  sudah pasti satu hari nanti mereka akan menyalahkan kita kerana tidak mengajar mereka apa yang sepatutnya mereka tahu. Lebih malang lagi jika mereka sudah berkeluarga tetapi masih memerlukan khidmat kita untuk mengatur dan mengurus hidup mereka. Kita sayang mereka hingga ke mati tetapi jangan sampai kita mati kerana sayangkan mereka. Renungkanlah pesanan Allah dalam Al Quran tentang ini Al Anfal:ayat 28.