Thursday, November 27, 2014

Di  tahun 2014 di Mana Bumi yang KuPijak ?

Setengah  kedua tahun 2014 merupakan fasa yang sangat  sibuk. Bermula dengan perjalanan ke United Kingdom bagi  menghadiri graduasi anak ke lima. Kami juga berkesempatan menjejaki tempat lama yang menyimpan sejarah hidup kami ketika memulakan hidup berumahtangga  di  awal tahun 80an.


Begitu lama menunggu untuk melihat bang cik mencapai tahap ini. Alhamdulillah.

Kembali ke tanahair ketika umat Islam sedang bergelut di fasa akhir Ramadan memburu laililatul qadar. Sedang kami pula bergelut melawan rasa mengantuk kerana jet- lag yang masih bersisa.  Syawal  tiba dengan  banyak  undangan majlis keraian juga menjadi kami perlu bijak mengatur jadual untuk berpuasa sunat Syawal yang sangat dituntut itu.

Dalam kekalutan itu kami  dapat meluang masa ke Kelantan untuk bertemu Balqis yang akan pulang bersama ibunya dari Korea. Hari kedua di sana kami perlu melakukan satu perjalanan  yang panjang dan tergesa-gesa.  Dari   Kota Bharu ke Kuala Lumpur dan pulang semula ke Kepala Batas dalam masa tiga hari. Tidak sempat bertemu Balqis kami memutuskan ke KL untuk menghantar mereka pulang. Di hari yang sama Jamuan Hari Raya Masjid At Taqwa juga akan diadakan. Apakan daya bukan rezeki. 

Diikuti pula bulan Zulhijjah dengan ibadah korbannya. Kami masih mengira-ngira mahu berkoi rban di mana. Tanah air atau di negara luar?
Dan tibalah masa  untuk memberi fokus pada perjalanan  yang akan dilakukan tidak sampai dua minggu  dari tarikh itu.

Suami ke hospital Seberang Jaya mendapatkan bekalan ubat-ubatannya.  Menelefon  bank  untuk memaklumkan tentang penggunaan kad kredit di luar negara. Ketika kami  bersiap-siap ke sana kejadian pemindahan wang berjuta –juta ringgit sedang berlaku.Kami sedikit risau kerana ada sedikit duit simpanan yang tersimpan dan sudah pasti kesibukan nanti membuat kami tak mampu  meneliti  urusniaga akaun setiap hari.

Urusan penukaran ke Korean Won diurus anak di Korea. Kami cuma memasukkan duit ke akaunnya. Ketika itu tukaran  RM3.12=1000Korean won. Nilai barangan di Korea Selatan serendah 500 won= RM1.06 .Harga sebotol air mineral biasanya berharga  KW 1500= RM4. Memang agak tinggi tetapi petua untuk membeli barangan  di luar negara jangan sesekali ditukarkan  ke  nilai wang Malaysia. Pastinya anda  tak sanggup membeli apa-apa kerana jika dibandingkan di negara kita memang agak tinggi dan mahal.

Berpeganglah dengan kata-kata ini :

jika mampu membeli tiket kapalterbang sudah pasti kita juga bersedia untuk membayar apa sahaja yang ditawarkan dan apa yang kita perlukan atau inginkan.Itulah harga sebuah pengembaraan”.


Menjadi tamu Tune Hotel kerana penerbangan di awal pagi.

Tuesday, November 4, 2014

Negeriku Yang Belum Habis Diterokai

Sudah lama kami ingin lakukan ini. Berpergian berdua sambil melihat budaya dan cara hidup orang. Akhirnya hajat itu terlaksana  hujung minggu lalu. Bertemankan Mr Garmin yang ada ketika mengelirukan. Sebaik melerai dakapan dan menghantar anak bongsu kami dengan pandangan mata kami pun bergerak meninggalkan perkarangan Kolej Mara Banting.



Destinasi pertama ialah Kg Batu Belah mencari rumah  abang  kedua saya. Sambil mencari jalan kami turut mencari tempat untuk bersarapan. Namun tiada tempat yang agak sesuaii sehingga kami tiba di Telok Panglima Garang. Saya memilih nasi kerabu telur masin dan suami selesa dengan ansi lemak bungkusnya.

Sudah hampir setahun mereka berpindah dan cuma ini kesempatan yang Allah izinkan untuk kami bertamu. Alhamdulillah setelah mengharungi kesesakan jalan di bandar Klang kami akhirnya tiba di rumah alang. Kami disambut SIL dan sempat bertukar cerita sambil menghirup teh panas dan roti bakar. Saya sungguh gembira dengan pertemuan ini. Namun masa tidak mengizinkan untuk berlama-lama. Masih jauh perjalanan .

Suami meminta Mr Garmin menunjuk jalan. Destinasi seterusnya Kuala Selangor. Saya teruja kerana penggal lepas sahabat kami menjadi MP di situ. Hanya cerita sahaja kami dapat dari jauh dan jika diizinkanNya dapatlah kami sampai hari ini. Perjalanan kami begitu selesa. Tiada kesesakan jalan dan kami boleh berhenti di mana yang kami suka. Saya ternampak kedai makan yang menawarkan kari sembilang. Tetapi kerana masih kenyang kami tidak jadi berhenti.

Tidak jauh dari situ kelihatan di kiri kanan jalan banyak gerai kecil berjualan. Mentarang bakar. Oh! saya baru baca tentang siput ini dari entri Fb minggu lalu. Sekilo RM8. Malangnya kakak penjual tak ada duit tukar pulak. Akhir dia bersuara" Tak apalah bagilah berapa yang ada" Saya bergegas ke kereta mengambil dompet syiling. Setelah dikira cukup dengan harga yang ditawarkan. Dengan penuh gembira kami kembali ke kereta. Dan saya mula google mencari resepi mentarang.Maklumlah sesekali berjumpa makanan eksotik tentu teringin merasanya.



Saya mengimbau kenangan  ketika pulang meminang menantu keempat saya di Setiu. Kami singgah ke Kuala Besut. Dalam perjalanan pulang kami menyusur pantai dari Kuala Besut ke Kota Bharu. Kami singgah membeli sata, tijah dan etok. Mulanya macm pelik juga kenapa banyak sangat gerai mempameikan perkataan 'tijah'. Ingatkan nama tuan punya gerai rupanya nama barangan jualan mereka. Itu yang dikatakan lain laut lain ikannya. Jauh berjalan luas pandangan. Alhamdulillah Allah memang menyedia rezeki yang melimpah ruah bagi yang rajin berusaha.Dan Allah tidak rugi apa-apa jika hambaNya tidak reti bersyukur. Dia tetap dengan sifat RahmahNya.

Saya teringat pula satu ketika sebelum berlaku thunami 2004 . Seorang adik pernah bercerita tentang kehidupan sebagai anak nelayan Kuala Muda. Setiap kali mendapat hasil tangkapan yang banyak , ayahnya akan menyerah duit dan menyuruh emaknya membeli gelang di pekan Kuala Muda. Bila musom ribut dan tidak dapat ke laut emaknya akan menggadai gelang emas tersebut untuk membeli beras dan membayar yuran sekolah serta kelengkapan sekolah di awal tahun. Pengorbanan ibu ayahnya dapat diraih setelah seorang demi seorang adikbeardiknya menamatka pengajian di universiti.

Ketika menunggu tarikh konvokesyen adik tadi bekerja di sebuah kilang di P.Pinang. Jam 4.00 pagi van sudah datang membawa mereka ke Tikam Batu untuk menyambung perjalanan  dengan bas kilang. Saban hari dia akan tiba di rumah hampir tengah malam dan hanya sejam dua merebahkan tubuh terpaksda bangun bersiap untuk hari seterusnya. Semua ini berbaloi bila wang gaji itu mampu membawa mereka tiga beranak terbang ke Sarawak.Melihat senyuman di wajah ayah dan linangan airmata di pipi siibu melenyapkan segala keperitan menjadi seorang anak nelayan miskin di bumi yang mewah ini. Setiap kali pasukan bolasepak Kedah berlawan di Kual Lumpur adik lelakinya akan gigih mengorek siput dan kerang. Hasil jualan akan dikumpul dengan cermat bagi membolehnya pergi dengan selesa dan mewah.

Bagi yang beringat memang cerah masadepan mereka. Jika tidak memang kais pagi makan pagi.Kais petang makan petang. Kehidupan nelayan di mana-mana sama sahaja senarionya. Semua kisah ini membuat hati saya  sangat bersyukur dengan keselesaan hidup yang Allah kurniakan. Setiap manusia tidak dapat lari dari ujian Allah. Yang senang dan mewah lagi berat ujiannya.Ujian kesyukuran dan ujian berpisah dengan harta yang dititipkan. Makin banyak harta manusia akan menjadi semakin tamak.Benarlah kata Nabi SAW diakhir zaman manusia semakin cintakan dunia dan takutkan mati.

Kami menempoh Tanjong Karang. Ketika di bangku sekolah saya cuma tahu Tanjong Karang adalah kawasan padi. Dan kami  melihat sawah padi di kiri kanan jalan. Kami sempat singgah membeli sedikit buah tangan di gerai anika kerepek. Perut sudah mula minta diisi tetapi tiada gerai yang sempurna di mata sehingga kami tiba di Sungai Besar.

Enaknya keli masak lemak kencur dan ikan pari masak asam. Harganya pun murah . Bila perut sudah kenyang mata pun mula berat. Kami singgah solat di sebuah masjid di Hutan Melintang. Kedudukan masjid di tepi jalan dengan senibinanya memukau pandangan. Saya tidak pasti sejarahnya tetapi suami saya tertarik dengan konsep raung solat untuk musafir malam. Atau ruang solat untuk musafir bermalam? Apa-apa lah ya. Walaupun banyak homestay, motel dan hotel tapi bukan semua orang mampu .Masjid selamanya jadi tempat persinggahan umat Islam.Kata suami masjid banyak menerima anugerah. Sebagai ahli qaryah masjid saya selalu cuba membawa balik apa-apa yang baik untuk di laksanakan di masjid kami.



.
Usai solat kami bergerak kembali.Perjalanan ke Sitiawan menempoh rumah-rumah kedai. Saya mengamit memori sejarah British bertapak awal di Tanah Melayu. Saya pernah mendengar satu ceramah.Kata penceramah itu" Orang Indonesia pernah komen orang Malaysia beruntung dapat penjajah yang cerdik. Dia membina semua infrastuktur dan bila negara merdeka kita tidak perlu susah -susah baru mahu bina itu dan ini".Hmm....betul .tapi dengan segala kemudahan yang dibina mereka merampas semua milik pribumi.Meski merdeka berpuloh tahun kita masih dibelenggu dalam segenap segi. Bila sampai ke Lumut hati saya semakin pedih. Melihat Pulau Pangkor dari kejauhan bagai menambah garam ke luka.