Sunday, January 9, 2011

Yang Di Tunggu

Mungkin terlalu letih hingga saya tidak perasankan mesej yang masuk pada jam 2.54 pagi. Maklumlah sepanjang hari asyik berjalan. Awal pagi sibuk memasak untuk dibawa bertemu bang cu di Sik. Perjalanan hampir satu jam jarak 79km dari rumah. Kami tiba di kem tersebut hampir jam 10.30 pagi. Nombor badan Wira 565 dengan wajah selamba datang bertemu kami. Di masa yang sama ibubapa lain juga mula tiba dan sedang bertanya kabar pengalaman seminggu anak-anak mereka di kem tersebut.

Dari Sik kami terus ke AS. Singgah makan tengahari dan melihat persiapan orang masuk rumah di Taman Uda. Selesai solat asar kami ke Mergong mencari tok saudara. Nampak gayanya hajat ingin meminta tok njang mengurut anak saya selepas bersalin tak kesampaian. Dia baru menjalani pembedahan mata menukar kanta. Jadi  kena mula mencari tukang urut lain pula.

Malam tadi kami tidur di rumah mak-abah. Agak lama juga tidak tidur di situ kerana mengurus rumah Taman Uda. Pagi ini ketika bersarapan menantu saya menelifon. Yang ditunggu sudah selamat zahir ke dunia. Hm... bertambahlah lagi seorang lagi anak lelaki dalam keluarga kami.

Alhamdulillah...syukur kepada Allah yang memudahkan ibunya melahirkan kali ini. Mula sakit pada jam 3 pagi dan pagi selepas menghantar Zaffran ke nursery baru mereka ke HUSM. Proses kelahiran yang panjang biasanya jadi igauan ngeri bakal-bakal ibu. Ketika saya melihat SMS jam sudah menunjuk 7.15 pagi. Saya segera menelifon.Anak saya dalam perjalanan ke bilik bersalin. Sudah pasti jantung saya berdegup kencang. Ya Allah...mudahkanlah...mudahkanlah....itulah yang saya bisikkan saya berdoa seikhlas hati berulang-kali.
bayi lahir 7.59 pagi 9/1/11
Rasa hati bagai tidak sabar ingin segera bersamanya. Namun ada  beberapa perkara besar terpaksa dilakukan minggu ini. Ada dua temujanji penting untuk suami saya di Hospital Seberang Jaya minggu ini. Walaupun kasih ibu sepanjang hayat namun saya pasti suami saya tentu ingin saya di sisinya ketika saat sukar ini.

Allah saja tahu perasaan kami bila pertama kali menatap wajah cucu sulung hampir 3 tahun lalu
Jika diizin Allah, jika kesihatan suami okay dan banjir di Kelantan pulih dapatlah kami menjengok anak, menantu dan cucu-cucu hujung minggu ini. Buat masa ini saya menitipkan anak saya untuk dijaga oleh ibu mertuanya. Muga Allah mempermudahkan segala urusan...ameen. Ya Rabbal Alamin

1 comment:

Insan Marhaen said...

sebab itu IM selalu hormati yang bergelar ibu...