Wednesday, December 9, 2009

Dicelah Kehidupan




Bagi sesetengah orang hujung tahun adalah masa yang paling seronok kerana dapat bercuti panjang dan membawa anak-anak ke sana sini menjelajah negeri dan negara. Manakala bagi sesetengah orang pula hujung tahun juga adalah masa yang paling sibuk. Kedudukan kewangan juga agak kritikal bila menjelang hujung tahun. Jika ada ramai anak-anak yang akan naik sekolah, memang menung juga ibubapa mencongak dan mengira itu dan ini. Belum lagi diambil kira bila terpaksa membuat perjalanan untuk hal-hal keluarga, anak-anak ingin menyertai kem cuti sekolah dan segala macam aktiviti mengisi cuti sekolah.





Sebagai ibubapa yang meletakkan belanja untuk pendidikan anak-anak di tempat paling utama , sudah pasti kita kena pandai menyimpan dan menabung sepanjang tahun agar dapat melangsaikan yuran dan peralatan sekolah anak-anak. Sudah pasti kita tidak ingin nama anak dipanggil setiap kali guru masuk kelas kerana lambat melangsai yuran sekolah, Pibg dan asrama. Tambah sadis kalau guru berkata" Ayah kamu gaji sampai $$$$ tak kan nak bayar yuran anak pun tak mampu". Akan melelehlah airmata ibu bila anak melapurkan lewat telefon awam. Alahai....kalaulah ada gaji sendiri mahu sahaja segera dibayar demi menjaga airmuka anak yang sudah pasti berdebar kencang setiap kali menatap wajah guru kelasnya. Sepatutnya guru kena menggantikan perkataan  tak mampu kepada tak sempat .Barulah naik sikit self esteem anak sebab dia memang tahu yang ayahnya memang sibuk. Sampaikan nak bayar segala bil pun  ayah dia hanya menggunakan khidmat Maybank 2 U aja. Kalau nak bayar yuran sekolah kena pula ke bank, ambil nombor tunggu giliran barulah dapat diproses bank slip yang sekolah bekalkan.




Nampak gayanya jadi ibu zaman ini kena jadi orang yang  serba tahu. Bukan setakad tahu mengurus rumahtangga tetapi tahu juga arah jalan dan dimana letaknya  tempat membayar segala macam bil. Jadi di belakang seorang lelaki yang berjaya ada seorang isteri yang membantu menguruskan kehidupannya. Cuma sesekali isteri pun ingin bebas sekejab dari segala tanggungjawab ini kerana tugas suri rumah tangga  memang sudah termaktub tiada cuti rehat 14 hari setahun seperti yang dinikmati orang yang bertugas secara resmi. Yang pasti  ada mungkin cuti bersalin 44 hari ataupun cuti kecemasan bila dia sendiri sudah tak mampu bangun untuk meneruskan tugas. Jadi di hujung tahun ini marilah membuat refleksi diri. Merenung hari-hari semalam yang berlalu dan segala nikmat yang kita kecapi hari ini. Adakah ini hasil penat lelah kita sendiri atau ada orang -orang yang menyokong dan membantu memudahkan kehidupan kita. Setiap kita adalah ibarat batu-bata sebuah bangunan, saling sokong menyokong untuk saling kuat menguatkan. Janganlah mendabik dada kejayaan kita hari ini adalah hasil usaha kita sendiri, kita di tempat kita hari ini kerana doa juga sokongan moral dari wira-wira yang tidak dinobatkan  di belakang kita.Yang sanggup melepaskan peluang kerjaya demi untuk memberi yang terbaik untuk keluarga dan rumahtangganya. Mereka ini perlu diberi due respect walaupun tidak pernah bersuara atau meminta-minta.

2 comments:

`Ammar Muhd said...

wow! best post kali ni. the unsung heroes

ummiyati said...

hai..sesekali tulis tu tolonglah tulis bagi pihak unsung heroes tu!