Saturday, June 27, 2009

Mati Itu Pasti

Kami sedang bergelak ketawa melihat aksi Jacky Chan dalam Rush Hour 2. Adik ipar menalipon. Ayah mertuanya di hospital kerana sesak nafas..mungkin ada komplikasi jantung. 12.05 pagi dia melapor semula. Pak@ pak Jamil@ tok ngah bagi anak-anak saya telah kembali ke rahmatullah. Ketawa dan senda kami mati tiba-tiba. Suami menghubungi seorang demi seorang adik beradiknya. Cuma emak dan abah akan dimaklum esuk pagi takut emak risau dan menganggu kesihatannya. Ini gambar terakhir tok ngah yang sempat saya rakam. Ketika Cik Nad bersiap untuk bertolak ke HUSM. Rawatan radiotaraphy selama 30 sesi. Gambar tak berapa jelas kerana setting camera baru belum mahir. Sorry!

Tok ngah atau pak Jamil sudah tiada. Saya mengenalinya ketika adik ipar berkahwin dgn anak tunggalnya. Dia juga yang mencadangkan kami membeli rumah di Taman Uda dulu. Seorang pesara kerajaan. Orang yang sangat menjaga kesihatan dan solatnya . Dan paling saya ingat lah dia adalah diantara orang terawal ke masjid saban waktu. Sebagai orang yang menjaga solat, Allah telah memberinya peluang bersolat maghrib berjamaah di masjid malam tadi. Solat terakhir baginya. Isterinya membawa ke klinik Ihsan (tutup), Klinik Mutiara( ramai orang) dan bila tiba di Klinik Mahkota keadaannya sudah agak gawat. Dibawa pula ke bahagian emergency, Hospital Sultanah Bahiyah .Rupanya di sanalah dia akan kembali bertemu Tuhannya. Tepat jam 11.40 malam. Ramai jiran dan sahabat handainya terperanjat dengan berita ini. Sedangkan siangnya dia masih membantu mengira kutipan jumaat di Masjid Rafeah. 2-3 malam sebelumnya dia bergurau" Antara kita sapa nak pi dulu?"

Kami sempat menatap wajahnya sebelum dimandi dan dikafankan. Abah dan emak turut hadir memberi penghormatan kepada besannya. Muga video ini menjadi tazkirah bagi kita yang masih hidup. Yang pergi telah pergi kita yang tinggal berapa banyakkah bekalan yang telah berjaya dikumpul. Marilah menghitung diri sebelum kita dihitungkan. Al fatihah untuk Hj Jamil Che Lat.

video

No comments: