Monday, April 6, 2009

Kecil-kecil Di timang Ibu

                                                            (kak Lang tak ada dalam gambar ni)

21 tahun lalu ,pada saat ini  kami sekeluarga berada di Liverpool. Kakak, kak ngah dan kak lang di rumah Gwendoline Street .  Aku di Liverpool Maternity Hospital. Ditemani En Abu . Menunggu kelahiran anak yang keempat. Kawan-kawan menjangkakan seorang lelaki setelah ada 3 puteri. Aku yang berharap sejak anak kedua tidak mengharapkan apa-apa selain mendoakan anak sihat, aku selamat dan mampu mendidiknya menjadi hamba Allah yang beriman. Alhamdulillah, dengan izin Allah lahirlah seorang penyambung zuriat memang tepat seperti tekaan semua teman-teman. Seorang bayi lelaki. Sakit nya sejak  hari Rabu, lahirnya Jumaat malam Sabtu. Kalau tak silap 8.50 malam gitu. 7hb April 1988


Bila kami pulang ke Malaysia, 'Ammar berumur 8 bulan. Baya umur Zaffran sekarang. Tengah lasak ,merangkak,memanjat dsbnya. Bila melihat gambar Zaffran teringat ketika balik dari Liverpool.Naik MAS bersama 4 orang anak yang tengah nakal-nakal. Aku yang mabuk udara memang tak pedulikan mereka. En Abu pula tak dapat sama flight .Mujurlah pramugari/a yang tolong layankan mereka. Bila ingatkan saat tu..hai aku pun tak ingat macamana aku boleh survived. 

Itu cerita 21 tahun lalu. Sejak berusia 13 tahun 'Ammar sudah belajar berpisah dengan kami. Kini 'Ammar sudah mencecah usia dewasa. Banyak keputusan besar dalam  hidup perlu dibuat sendiri. Hanya doa dari kami berdua agar Allah memudahkan segala urusannya. Banyaklah merujuk pada orang yang lebih dewasa agar tidak silap membuat keputusan.Ingatlah pesanan  dan harapan kami yang ternukil dalam ayat di bawah:

"Dan seseungguhnya inilah jalanKu yang lurus,maka hendaklah kamu ikuti, dan janganlah kamu ikuti berbagai jalan lain.ini boleh memecahkan kamu dari jalanNya.demikinlah kamu dipesankan dengan Nya ,semoga kamu bertaqwa" - Al An'am:153



Dulu suka  membeli tebu,
Tebu dibeli harga sekupang
Kecil-kecil ditimang ibu,
Sudah besar ditimang gelombang

 


Selamat  Menyambut Ulangtahun Kelahiran,
makin bertambah usia
makin bertambah amal.



 









 

5 comments:

`Ammar Muhd said...

terima kasih umi,abu kerana membesarkan Abang. jasamu dikenang sampai bila2.

bermain2 dalam buaian,
merangkak2 dalam tangisan,
kecil2 penat melayan,
besar2 jadi ingatan.

cewah~~ haa balas2!

ummiyati said...

kecil-kecil penat melayan
merangkak2 dalam tangisan
itu bukan satu bebanan
bukan juga satu penyesalan.

bermain berbuai dalam buaian
zikir dan nasyid jadi dodoian
mendidik,mengasuh dah diamanahkan
ada silap, ada kurang maaf- maafkan

likukehidupan said...

AlQuran dibeli dikedai pak Sidi,
Dijadikan hantaran, manik berkilau,
'Ammar dikorea, usah dirisaui,
Sebab Umair ade, jadi pemantau.

hehe...Selamat Hari Lahir kepada 'Ammar. Semoga ceria2 selalu. :)

likukehidupan said...

AlQuran dibeli dikedai pak Sidi,
Dijadikan hantaran, manik berkilau,
'Ammar dikorea, usah dirisaui,
Sebab Umair ade, jadi pemantau.

hehe...Selamat Hari Lahir kepada 'Ammar. Semoga ceria2 selalu. :)

ummiyati said...

Ada teman bukan pasangan
sama merantau menimba ilmu
terimakasih makcik ucapkan
tegur-tegurlah sesama kamu.

Ayah jauh,ibu pun jauh
teman tempat meluah resah
tidak ditegur pasti lah jatuh
apatah pula tiada yang kisah.